Utama > Hipotensi

Apakah stenting saluran jantung, berapa lama ia hidup selepas pembedahan?

Dari artikel tersebut, anda akan mempelajari ciri-ciri stenting arteri koronari, petunjuk untuk memasang stent di saluran jantung, prognosis hidup selepas stenting.

Apa stenting saluran jantung?

Stenting arteri koronari yang menyuburkan jantung adalah pembedahan intravaskular lembut dengan pengembangan kawasan arteri stenotik atau tersumbat dengan stent.

Stent adalah bingkai dalaman khas yang menghalang kapal dari penyempitan semula. Ini adalah implan yang asing dengan tisu badan, oleh itu sejumlah syarat dikenakan ke atasnya. Stent untuk kapal koronari terbuat dari kobalt dan kromium - logam lengai berkenaan dengan persekitaran dalaman tubuh manusia dan pada masa yang sama tahan lama.

Secara luar, stent menyerupai kapal yang panjangnya sekitar satu sentimeter dan lebar hingga 6 mm dengan dinding mesh. Pada dasarnya, ia adalah belon yang boleh melambung. Struktur mesh memungkinkan untuk menyerahkannya ke lokasi pemasangan dalam keadaan terkompresi, dan di lokasi untuk mengembangkannya ke ukuran yang diperlukan untuk kapal.

Bahagian atas stent ditutup dengan antikoagulan, yang menghalang pembentukan trombus di tempat stenting. Baru-baru ini, implan yang dapat diserap telah muncul, durasinya dikira mengikut analog logam..

Sebab utama memasang stent di jantung adalah aterosklerosis, yang menyekat saluran koronari, mengurangkan aliran darah ke miokardium, yang penuh dengan iskemia dan hipoksia jantung. Inti stenting adalah pemulihan lumen awal arteri koronari, yang bermaksud aliran darah jantung yang normal. Operasi itu sendiri tidak menyelesaikan masalah aterosklerosis, tetapi menghentikan akibatnya selama beberapa tahun.

Operasi dilakukan secara intravaskular, tanpa luka pada dermis. Stent tidak mengeluarkan plak, tetapi menekannya ke endotelium arteri. Beberapa implan boleh dipasang semasa campur tangan. Kawalan terhadap penyetempatan lesi dilakukan dengan radiopaque.

Stenting pada saluran jantung bukanlah satu-satunya kaedah untuk memulihkan aliran darah jantung, tetapi mempunyai banyak kelebihan berbanding kaedah lain (cantuman bypass, angioplasti, ubat-ubatan), yang memastikan keberkesanan dan keselamatannya bagi pesakit. Walau bagaimanapun, kaedah membetulkan patologi vaskular dipilih oleh doktor untuk setiap pesakit secara individu, dengan mengambil kira ciri fisiologi dan keparahan penyakit..

Petunjuk untuk pembedahan

Stenting arteri koronari jantung dilakukan hanya untuk petunjuk yang sesuai, dan bukan untuk semua pesakit dengan penyakit arteri koronari. Petunjuk untuk penempatan implan:

  • iskemia miokard kronik terhadap latar belakang aterosklerosis apabila lumen saluran koronari disekat oleh lebih daripada separuh;
  • serangan angina pectoris yang kerap, walaupun dengan aktiviti fizikal yang minimum;
  • pra-infark;
  • 6 jam pertama AMI apabila pesakit stabil;
  • stenosis semula arteri koronari selepas angioplasti belon, shunting, stenting;
  • sindrom koronari akut.

Kontraindikasi

Kadang-kadang pembedahan dengan penempatan stent tidak dapat dilakukan kerana beberapa sebab:

  • keadaan pesakit yang tidak stabil;
  • kesihatan umum yang teruk: kehilangan kesedaran, hipotensi dengan risiko keruntuhan, kejutan, kegagalan pelbagai organ;
  • alahan terhadap yodium (agen kontras);
  • hemofilia, gangguan pembekuan darah lain;
  • pelbagai plak aterosklerotik sepanjang 1-2 cm dalam satu atau lebih arteri jantung;
  • stenosis kapilari dengan diameter kurang dari 3 mm;
  • neoplasma malignan yang tidak dapat disembuhkan.

Bersedia untuk campur tangan

Operasi memasang implan di arteri koronari dapat dilakukan secara terancang dan kecemasan. Jumlah minimum persediaan dibenarkan untuk rawatan perubatan kecemasan: UAC, OAM, PTI (indeks prothrombin), biokimia umum, kumpulan darah, troponin, ECG, FLG atau gambaran paru-paru. Dalam kes yang luar biasa, operasi dapat dilakukan sebelum hasil ujian diperoleh, ini diperlukan agar tidak melewati batas 6 jam dari saat serangan, dan dilakukan pada pesakit muda yang kuat dan berkembang secara fizikal.

Sekiranya stenting dirancang, maka semua ujian yang ditetapkan oleh doktor dilakukan sebagai tambahan minimum klinik. Angiografi koronari adalah kajian wajib sebelum stenting. Skop pemeriksaan adalah secara individu, berkorelasi dengan patologi bersamaan, faktor luaran dan dalaman.

Operasi dilakukan pada waktu perut kosong, iaitu pengambilan makanan dihentikan 8 jam sebelum campur tangan. Sekiranya anda mengambil warfarin atau antikoagulan lain, agen antiplatelet, anda harus berbincang dengan doktor anda. Ejen antiplatelet berasaskan aspirin biasanya tidak membatalkan.

Kemajuan operasi

Stenting pada saluran koronari jantung dilakukan di ruang operasi sinar-X, sebagai peraturan, di bawah anestesia tempatan dan ubat penenang, dengan mematuhi semua peraturan asepsis dan antiseptik. Teknik sinar-X berketepatan tinggi khas digunakan. Di tangan pakar bedah: probe, kateter panduan paling nipis, kira-kira 1 meter, stent.

Operasi dilakukan secara berurutan:

  • di bawah anestesia tempatan, arteri femoral tertusuk di pangkal paha atau arteri radial di lengan bawah;
  • kateter dimasukkan ke dalam lumen arteri, di mana alat khas dilalui untuk memudahkan penghantaran instrumen yang diperlukan, kateter dengan sistem stent-belon;
  • semasa kateter bergerak ke jantung di sepanjang aorta, kontras (Triombrast, Verografin) disuntik, yang dikendalikan oleh sinar-X pada monitor digital dan diperlukan untuk menentukan penyetempatan tepat plak aterosklerosis dan jumlah stenting;
  • di hujung kateter terdapat belon stent khas, yang, apabila sampai di tempat pemasangan, mengembang dengan udara atau cecair ke diameter yang diperlukan mengikut ukuran arteri, menekan plak ke dalam endotelium dan tetap di tempat yang tepat;
  • semua instrumen yang terlibat dan kateter dikeluarkan satu persatu dari kapal.

Komplikasi

Malangnya, stenting tidak selalu mudah. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan antara komplikasi semasa pembedahan, pada masa awal operasi dan lewat. Komplikasi pasca operasi awal dan komplikasi intraoperatif berkembang pada 5% kes.

Intraoperatif merangkumi: kerosakan pada saluran jantung, pendarahan yang tidak terkawal, aritmia, serangan angina, serangan jantung, strok, gangguan akut aliran darah ginjal, detasmen endotel, kematian di meja operasi (sangat jarang berlaku). Kadang kala perlu dilakukan cantuman bypass arteri koronari dan bukannya stenting.

Komplikasi pasca operasi awal merangkumi: aritmia, trombosis stent, infark, hematoma di tapak penyisipan kateter, perkembangan aneurisma pasca tusukan: salah atau benar.

Komplikasi pasca operasi akhir termasuk restenosis.

Pemulihan

Seluruh tempoh selepas operasi dapat dibahagikan kepada awal, pemulihan sebenar dan lewat - cara hidup selepas operasi. Pembahagiannya agak sewenang-wenang, merangkumi langkah-langkah wajib, mengenai pelaksanaannya yang bergantung pada jangka masa stent.

24 jam pertama adalah rehat tidur yang ketat. Pada hari kedua, mod aktiviti fizikal secara beransur-ansur berkembang dan tidak berbeza dengan cadangan yang ditetapkan oleh doktor sebelum operasi. Pertama sekali, diet yang ketat: penolakan garam sepenuhnya, makanan tinggi kolesterol, lemak haiwan, karbohidrat yang mudah dicerna.

Sebarang aktiviti fizikal dikontraindikasikan selama 7 hari pertama. pengecualian adalah berjalan di permukaan rata. Secara beransur-ansur, beban meningkat dan dengan sebulan setengah, pesakit menjalani kehidupan normal. Bekerja pada waktu malam, pergeseran, pekerjaan tergesa-gesa, keterlaluan psiko-emosi adalah pantang larang sepanjang hayat. Kompleks terapi senaman wajib di poliklinik di bawah pengawasan pakar.

Dengan semua ini, pemantauan kesejahteraan pesakit dilakukan secara berterusan: EKG dengan beban setiap dua minggu, koagulogram dan lipidogram mengikut petunjuk, angiografi koronari - setelah setahun.

Pengambilan ubat seumur hidup dari kumpulan yang berbeza disyorkan:

  • untuk mencegah trombosis - antikoagulan: Plavix (ubat ini diambil dalam masa satu tahun selepas stent dalam sindrom koronari akut, pencucian ubat dan sekurang-kurangnya sebulan - semasa memasang stent tanpa ubat), Clopidogrel, Warfarin;
  • untuk pencegahan aterosklerosis atau rawatannya - statin: Atorvastatin, Rosuvastatin, Atoris (titik rujukan adalah tahap LDL sasaran 1.8 mmol ke bawah);
  • untuk hipertensi dan aritmia - penyekat beta: Betaloc, Anaprilin, Propranolol.

Semua ubat yang diambil pesakit sebelum operasi juga wajib digunakan, mungkin dengan penyesuaian dos.

Hasil stenting, prognosis

Tidak ada seorang pun doktor yang akan berusaha untuk meramalkan berapa lama stenting jantung akan bertahan selepas operasi: campur tangan mengembalikan aliran darah jantung, tetapi tidak menghilangkan penyebab utama stenosis koronari - aterosklerosis, tidak menghilangkan ancaman AMI.

Dalam 95%, prognosisnya baik: stent memberikan rata-rata 5 tahun patensi pembuluh darah yang sangat baik. Tetapi ada kes operasi implan hanya selama beberapa hari, dan kadang-kadang - lebih dari 15 tahun. Gejala iskemia hilang pada separuh kes selepas operasi, dan pada separuh pesakit yang lain terdapat peningkatan berterusan dalam kesejahteraan umum. Malangnya, semakin lama stent digunakan, semakin tinggi risiko pembentukan trombus dengan adanya komplikasi, restenosis.

Kos operasi

Stenting koronari dalam rujukan doktor tempatan dilakukan di klinik awam secara percuma, di bawah polisi insurans perubatan wajib. Pada masa yang sama, stent pengeluaran domestik dipasang. Harus diingat bahawa stent domestik berdaya saing dalam semua aspek..

Sebelum operasi, pesakit menandatangani persetujuan sukarela untuk campur tangan, dengan itu bersetuju dengan syarat yang dicadangkan oleh negara. Anda tidak boleh membeli stent yang diimport dan menggunakannya ketika menjalankan operasi berdasarkan polisi OMC. Implan yang dibeli sendiri melakukan pembedahan yang dibayar secara priori.

Kos purata stenting kapal jantung di Moscow adalah 87.500 rubel, St. Petersburg - 222.000 rubel, Kazan - 930.200 rubel.

Stenting pembuluh jantung: apakah itu, petunjuk dan kontraindikasi, peringkat dan hasil pembedahan, pemulihan dan komplikasi

Stenting pada saluran jantung adalah kaedah invasif minimum yang berkesan untuk rawatan proses iskemia, yang memungkinkan untuk memperluas saluran jantung secara mekanikal dan memulihkan aliran darah.

Dengan kekalahan arteri koronari, trofisme normal (pemakanan) terganggu. Miokardium kurang mendapat nutrien, oksigen. Kerana aliran darah yang buruk, proses atropik berkembang dengan cepat. Selanjutnya, serangan jantung tidak dapat dielakkan. Banyak penyakit menimbulkan senario menyedihkan..

Stent yang diletakkan di jantung membantu mengembalikan diameter normal arteri dan memberikan trofisme tisu yang mencukupi. Prosedur seperti itu tidak membawa bahaya, tetapi di tangan yang mahir, ia adalah alat yang berkesan untuk merawat gangguan.

Walau bagaimanapun, prosedurnya tidak selalu dapat dilakukan. Kontraindikasi, walaupun keberkesanannya, masih ada. Terdapat komplikasi juga. Pesakit mesti tahu apa yang dia inginkan dan apa yang diharapkan sebagai hasilnya.

Intipati kaedah dan kesan yang diharapkan

Stenting adalah teknik operasi. Dan seperti campur tangan pembedahan, ia membawa risiko tertentu. Walaupun minimum.

Semasa prosedur, pakar menggunakan peralatan khas. Doktor mendapat akses ke bidang operasi melalui tusukan kecil di arteri femoral. Dan mereka bergerak ke jantung dengan cara semula jadi - melalui kapal besar. Ini membolehkan anda mengurangkan risiko dan meminimumkan masa pemulihan selepas pembedahan.

Apabila pakar sampai ke arteri koronari, kanan (RCA) atau kiri (LCA), dia mula bekerja dengan kapal yang terkena. Struktur khas, stent, dipasang di lumen. Ia adalah rangka, seperti span. Ia dibuat dari logam, juga dari aloi, polimer. Pilihan bahan adalah isu yang berasingan.

Walau apa pun, produk ini tidak ditolak oleh badan, tidak mengoksidakan, berfungsi selama-lamanya.

Stent bersandar pada dinding kapal di kedua-dua belah pihak dan tidak membiarkan arteri ditutup. Mengekalkan lumen, diameternya pada tahap yang sama. Ini adalah titik: pengembangan mekanikal.

Amalan dan statistik menunjukkan bahawa kesan stenting adalah ketara. Pesakit boleh mengharapkan hasil yang baik:

  • Aliran darah dibetulkan dengan cepat. Arteri tidak lagi menyempit dan lumennya normal. Ini bermaksud bahawa miokardium akan menerima oksigen dan sebatian berguna yang mencukupi. Produk itu sendiri, kerana bentuknya, tidak mengganggu trofisme..
Perhatian:

Akibat-akibat yang telah berkembang, seperti perubahan pada lapisan otot, tidak dapat dihilangkan. Keabnormalan organik akan memerlukan rawatan tambahan.

  • Simptomologi iskemia secara beransur-ansur berkurang. Tetapi, seperti yang dikatakan, tepat di bahagian di mana hati dapat memulihkan pekerjaannya sendiri. Hipertrofi, kardiosklerosis dan gangguan lain mengubah struktur organ. Operasi ini tidak dapat diperbetulkan. Akibatnya tetap ada pada pesakit sepanjang hayatnya..

Cabarannya adalah untuk menahan perkembangan perubahan ini. Oleh itu, pesakit diberi rawatan sokongan ubat. Pada masa yang sama, jika campur tangan dilakukan pada tahap awal, ada kemungkinan ada kelegaan berguna dari gejala..

  • Mengekalkan aliran darah yang normal. Untuk jangka masa yang tidak terhad. Stent di jantung akan mengelakkan kapal kembali kekejangan. Ini adalah kelebihan prosedur.

Tekniknya agak mudah dan mempunyai banyak kelebihan:

  • Tempoh minimum rawatan di hospital. Pesakit berada di hospital dari sehari hingga beberapa.
  • Tempoh pemulihan tidak lama. Campur tangan pembedahan mudah diterima. Tidak perlu mengikuti cadangan yang rumit, dan risiko dari penyimpangan kecil jauh lebih rendah.
  • Kecederaan itu minimum. Doktor mendapat akses ke medan operasi melalui tusukan kecil. Tidak ada pendarahan, risiko komplikasi dalam prosesnya tidak signifikan.
  • Operasi dilakukan di bawah anestesia tempatan. Ini membuka banyak kemungkinan untuk terapi pesakit dalam pelbagai keadaan. Tidak memerlukan persiapan yang rumit. Oleh kerana anestesia tidak digunakan, kebanyakan kontraindikasi tradisional tidak relevan..
  • Harga yang relatif rendah dan kemampuan untuk melakukan insurans perubatan wajib di bawah polisi, baik secara rutin dan mendesak, misalnya, jika terjadi serangan jantung.
  • Akhirnya, kemungkinan komplikasi selepas pembedahan adalah minimum. Terutama jika seseorang mengikuti preskripsi doktor.

Petunjuk

Terdapat beberapa sebab untuk ini:

  • Penyakit jantung koronari. Klasik kardiologi. Istilah ini merujuk kepada proses sekunder di mana lapisan aktif otot kurang dibekalkan dengan darah. Mengapa ini berlaku adalah persoalan lain.

Biasanya, gangguan trofik berkembang akibat keadaan dan penyakit tidak normal yang lain. Sama ada serangan jantung, proses keradangan yang bersifat autoimun, rematik atau lesi berjangkit. Terdapat banyak pilihan.

Stenting koronari memungkinkan pemulihan nutrien dan pernafasan sel yang cepat dan berkesan. Kadang kala ia adalah masalah menyelamatkan nyawa.

  • Angina pectoris. Keadaan biasa, ia diklasifikasikan sebagai pra-infark. Intinya sama dengan bekalan darah ke organ yang tidak mencukupi. Tetapi keadaan ini berlanjutan dalam episod. Setiap serangan disertai dengan rasa sakit, sesak nafas, gangguan irama.

Tanpa rawatan, pesakit berisiko serius. Episod seterusnya bertambah buruk, kemungkinan serangan jantung jauh lebih tinggi.

  • Aterosklerosis pelbagai jenis. Biasanya, apabila lemak disimpan di dinding saluran darah, plak kolesterol terbentuk. Mereka menghentikan aliran darah yang sihat secara mekanikal. Mengganggu pemakanan miokardium. Dalam kes ini, sebelum meletakkan stent, lapisan lipid dikeluarkan, tetapi ini tidak dapat dilakukan semasa kalsifikasi plak..

Terdapat satu lagi bentuk proses patologi. Apabila arteri koronari sempit, mereka berada dalam keadaan spasmodik untuk masa yang lama. Selalunya, ini diperhatikan pada perokok berpengalaman dan pencinta alkohol. Juga pada pesakit hipertensi dan beberapa kategori lain.

  • Risiko infark miokard yang ketara. Dikaitkan dengan diagnosis dan gangguan sebelumnya. Pada pesakit seperti itu, kemungkinan kecemasan jauh lebih tinggi..
  • Penyelarasan aorta. Kecacatan kongenital. Penyempitan arteri terbesar di pintu keluar dari ventrikel kiri adalah tipikal. Aliran darah terganggu teruk. Stenting dilakukan sebaik sahaja patologi dikesan. Umur tidak penting. Ini adalah kelebihan prosedur yang jelas. Tanpa rawatan perubatan, risiko kematian adalah tinggi.
  • Keadaan selepas serangan jantung. Penempatan stent dapat menjadi ukuran berkesan pencegahan sekunder dan rawatan serentak jika pesakit mengalami gangguan peredaran darah akut, tetapi alasannya tetap ada.

Terdapat banyak petunjuk. Tetapi semuanya, satu atau lain cara, mengalami proses apabila arteri koronari (juga aorta) tidak dapat melakukan tugas mereka. Kerana penyempitan atau penyumbatan.

Doktor menentukan kemungkinan rawatan tersebut. Dalam beberapa kes, pendekatan invasif minimum tidak mungkin dilakukan atau tidak masuk akal.

Kontraindikasi

Tidak banyak alasan untuk menolak prosedur tersebut.

  • Tidak bertoleransi terhadap persiapan yodium. Operasi stenting dilakukan di bawah kawalan radiografi. Ini diperlukan untuk kemajuan tepat alat pembedahan nipis di sepanjang aliran darah. Reaksi alahan diperiksa sebelum campur tangan. Ubat ini disuntik secara subkutan dalam jumlah minimum, maka tindak balas badan dipantau.
  • Penyempitan lumen arteri yang ketara. Sekiranya diameternya kurang dari 3 mm, rawatan pembedahan invasif minimum tidak mungkin dilakukan.
  • Kawasan terjejas yang ketara. Apabila sekumpulan arteri disempit atau kawasan stenosis yang besar diperhatikan. Tidak masuk akal, kerana stent tidak akan meliputi jumlah yang besar dan tidak akan mengembalikan aliran darah. Memerlukan teknik lain.
  • Koagulopati. Penyakit di mana pembekuan darah terganggu. Masalahnya dapat diselesaikan, kontraindikasi relatif. Sebaik sahaja keadaan kembali normal, pembedahan dapat dilakukan.
  • Gangguan disfungsi yang teruk. Pernafasan, kegagalan buah pinggang. Oleh kerana ubat untuk peningkatan kontras mampu memprovokasi bronkospasme atau mabuk kerana perkumuhan yang buruk.
  • Proses keradangan. Berjangkit atau autoimun.

Terdapat juga kontraindikasi yang jelas: seperti gangguan mental, ketika pesakit tidak dapat mengawal tingkah laku dan beberapa yang lain. Secara amnya, alasan untuk menolak prosedur sekurang-kurangnya.

Jenis stent dan jangka hayatnya

Terdapat tiga jenis produk secara keseluruhan. Berdasarkan bahan tersebut.

Keluli tahan karat perubatan

Paling kerap digunakan. Untuk penciptaan, logam lengai digunakan, tetapi cukup kuat untuk menahan beban berat di dalam kapal. Tidak ada keburukan, sekurang-kurangnya tidak ada yang jelas.

Tidak seperti rakan sejawat yang lebih moden, mereka boleh ditolak. Tetapi ini adalah keadaan yang sangat jarang berlaku, kebarangkalian untuk menghadapi masalah tersebut adalah kecil.

Mereka murah kerana tersedia untuk pelbagai pesakit dan institusi perubatan. Stent keluli adalah jenis yang paling biasa.

Produk aloi

Perbezaan asas terletak pada bahan. Ia boleh menjadi kobalt-kromium atau platinum-kromium. Mereka tidak mengoksidakan, tidak menolak dan lebih mampu menahan tekanan mekanikal yang ketara. Kosnya sedikit lebih tinggi, kerana stent sedemikian jarang digunakan.

Struktur polimer

Contohnya, polimer asid polilaktik (PLLA) atau bersalut dengannya - ini adalah stent paling moden untuk saluran jantung.

Mereka juga boleh bertindak sebagai depot ubat-ubatan dan menjadi:

  • Dilapisi, melepaskan ubat yang mengurangkan kemungkinan penyempitan arteri pada masa akan datang.
  • Dilapisi dua - luaran dan dalaman, untuk penyembuhan kapal itu sendiri dan mencegah pembentukan trombus.
  • Dilapisi dengan antibodi yang menarik sel endotel, mengurangkan risiko trombosis.
  • Larutkan, dibuat dari bahan yang melarutkan dan melepaskan lapisan ubat yang mencegah stenosis berulang.

Stent ini berisiko tinggi untuk berulang. Biayanya sangat besar, kos ini disediakan untuk sebilangan kecil pesakit.

Dengan struktur produk terdapat:

  • mesh (anyaman mesh);
  • tiub (dari tiub);
  • wayar (diperbuat daripada wayar);
  • annular (dari cincin berasingan).

Versi klasik dianggap sebagai mesh dengan bingkai bulat, memperluas lumen kapal.

Persediaan untuk stenting

  • Analisis darah umum. Untuk mengecualikan keradangan pada waktu sebelum pembedahan.
  • Penyelidikan biokimia. Periksa garis dasar, termasuk fosfatase alkali, tahap hepatik, penanda kemungkinan keradangan.
  • X-Ray dada. Bersiar-siar. Tugasnya adalah untuk mengecualikan kerosakan pada paru-paru dan bronkus. Penyakit profil paru sering menghalang rawatan pembedahan.
  • Elektrokardiografi. Untuk mengenal pasti gangguan fungsi jantung.
  • ECHO-KG diresepkan untuk mengecualikan patologi struktur organ otot.
  • Coagulogram. Penentuan kadar pembekuan darah.

Sebagai tambahan kepada langkah-langkah persediaan sebenar, ujian umum, kaedah khusus ditetapkan. Tugas mereka adalah untuk menyiasat bidang operasi dengan lebih terperinci. Angiografi koronari digunakan terutamanya. Pada asasnya sinar-x kontras.

Semua aktiviti diperlukan. Sedangkan untuk yang terakhir, ini dilakukan dengan hati-hati. Terdapat banyak kontraindikasi. Termasuk darah tinggi dan sekumpulan orang lain.

Kemajuan operasi

Pembedahan bermula dengan anestesia tempatan. Penting untuk menghilangkan kepekaan dalam unjuran arteri femoral. Predikasi mungkin dilakukan, dengan penggunaan ubat penenang. Ini membolehkan anda mengurangkan kegelisahan, mengatasi rasa takut..

Selanjutnya, prosedur dijalankan mengikut algoritma yang jelas:

  • Doktor membuat sayatan.
  • Alat khas diperkenalkan melaluinya.
  • Pada masa yang sama, agen kontras disuntik secara intravena. Untuk mendapatkan gambar sinar-X yang jelas.
  • Kateter dilancarkan melalui aliran darah ke jantung.
  • Sebaik sahaja mereka mencapai bidang operasi, teruskan ke pemasangan stent. Ini adalah saat yang paling bertanggungjawab dan sukar. Hasil akhirnya bergantung pada teknik dan kualiti pelaksanaan..

Semuanya mengambil masa lebih kurang 2 jam. Tambah atau tolak. Bergantung pada keadaan.

Beberapa ketidakselesaan mungkin berlaku sejurus selepas operasi. Sakit di sternum, sesak nafas, terbakar dalam unjuran jantung. Ini adalah biasa.

Tidak diperlukan pembetulan khas. Tetapi pesakit harus diberitahu tentang semua pelanggaran itu kepada doktor. Untuk mengelakkan komplikasi dan akibat yang tidak diingini. Oleh kerana risiko mengembangkannya ada.

Selepas rawatan pembedahan, pesakit dimasukkan ke unit rawatan rapi. Di sana dia untuk sehari atau kurang. Bergantung pada bagaimana tempoh pemulihan awal berjalan.

Kemudian orang itu dipindahkan ke keadaan normal, dan setelah 2-3 hari atau kurang pesakit dilepaskan. Pemulihan berterusan di rumah.

Pemulihan

Langkah pemulihan adalah mudah. Namun, anda harus mematuhi rejim dengan tegas, ini adalah masalah kualiti kembali normal..

Pada bulan pertama, langkah-langkah berikut ditunjukkan:

  • Penolakan dari aktiviti fizikal yang sengit. Tetapi mereka tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya. Berjalan, berjalan ringan di udara adalah disyorkan. Anda perlu mengawasi nadi anda dengan teliti.
  • Kawalan tekanan darah. Pesakit hipertensi perlu terus mengambil ubat yang ditetapkan.
  • Mengelakkan terlalu panas. Di bawah sinar matahari atau dalam keadaan buatan: mandi, sauna, mandian air panas.
  • Pesakit juga harus mengelakkan pengambilan garam yang berlebihan. Makanannya cukup baik, dengan jumlah sayur-sayuran dan buah-buahan segar yang mencukupi, dan daging tanpa lemak. Jangan makan rempah panas.
  • Alkohol dan rokok dilarang sama sekali. Sekurang-kurangnya sebulan. Pilihan yang ideal adalah dengan sepenuhnya meninggalkan ketagihan selama ini, menghilangkan ketagihan dari kehidupan.

Menjelang akhir pemulihan setelah stenting arteri jantung, ECG dan ECHO dilakukan untuk menilai kualiti dan hasil terapi. Hasil positif dinyatakan jika aliran darah dipulihkan atau sekurang-kurangnya dinormalisasi.

Kemungkinan komplikasi

Akibat negatif sangat jarang berlaku. Pada dasarnya, hasil negatif dikaitkan dengan tindakan pesakit itu sendiri. Sekiranya dia tidak mengikuti peraturan, tidak mematuhi cadangan doktor, risiko meningkat berkali-kali..

Kemungkinan komplikasi termasuk:

  • Trombosis. Sekiranya kapal rosak, darah dapat menebal dan menyumbat lumennya. Trombosis berlaku paling kerap di antara semua komplikasi selepas stenting. Untuk mengelakkan senario seperti itu, doktor menetapkan antikoagulan atau ubat yang lebih ringan berdasarkan Aspirin, analog moden lain. Mereka mengambilnya untuk waktu yang singkat, hanya sementara ada risiko.
  • Pelanggaran akut aliran darah di miokardium - serangan jantung akibat trombosis.
  • Kesakitan yang kuat. Ke tahap yang berbeza-beza, rasa tidak selesa selalu ada. Tetapi ini adalah pelanggaran sementara.
  • Dyspnea.
  • Berat di dada.
  • Kesihatan yang buruk. Fenomena biasa. Ia berlangsung dari beberapa hari hingga beberapa. Kemudian berlalu tanpa bantuan luar.

Komplikasi tidak mungkin berlaku, terutamanya jika pesakit bertanggungjawab untuk mengikuti arahan doktor.

Ramalan

Anggaran ramalan umumnya baik. Operasinya dapat diterima dengan baik, kemungkinan kejadian negatif adalah minimum.

Selepas campur tangan, pesakit kembali ke kehidupan normal. Sekiranya rawatan dilakukan pada tahap awal iskemia, ada kemungkinan pemulihan sepenuhnya dan menyingkirkan patologi..

Stenting pada saluran koronari jantung adalah kaedah yang berkesan untuk mengembalikan aliran darah di organ. Risiko adalah minimum. Mereka dikompensasi sepenuhnya oleh kesan operasi. Tetapi pesakit mesti mematuhi peraturan pemulihan. Hasilnya bergantung pada saat pembetulan dibuat.

Stenting vaskular jantung: kehidupan selepas pembedahan, pemulihan, pemakanan dan diet

Artikel pakar perubatan

  • Petunjuk
  • Latihan
  • Teknik
  • Kontraindikasi untuk melakukan
  • Akibat selepas prosedur

Salah satu teknik yang digunakan dalam pembedahan endovaskular untuk mengembangkan lumen arteri koronari sekiranya terdapat stenosis aterosklerotik atau oklusi adalah stenting jantung, lebih tepatnya, stenting pada saluran jantung..

Ini adalah revaskularisasi miokardium dengan memasang bingkai khas di dalam arteri koronari - stent, yang merupakan struktur jaring silinder yang diperbuat daripada logam, aloi atau bahan polimerik yang biokompatibel dan tidak menghakis. Dengan memberikan tekanan mekanikal pada dinding vaskular, stent menyokongnya, mengembalikan diameter dalaman kapal dan hemodinamik. Akibatnya, aliran darah koronari dinormalisasi dan diberikan trofisme miokard penuh..

Petunjuk

Petunjuk utama untuk intervensi endovaskular ini adalah vasokonstriksi kerana endapan ateromatosa yang terdapat pada aterosklerosis pada dinding dalamannya. Ini menyebabkan bekalan darah tidak mencukupi ke miokardium dan kelaparan oksigen selnya (iskemia). Untuk mengatasi masalah ini, stenting jantung dilakukan sekiranya penyakit iskemia dan angina pectoris stabil, arteriosklerosis arteri koronari jantung, serta kes lesi aterosklerotik saluran koronari dengan vaskulitis sistemik. Tetapi stenting dilakukan jika intensiti gejala iskemik dikurangkan dan keadaannya tidak dapat stabil dengan bantuan terapi ubat..

Stenting koronari saluran jantung - iaitu stenting arteri koronari - dilakukan pada pesakit yang berisiko tinggi terkena infark miokard. Stent intravaskular dapat ditanamkan dengan segera: secara langsung semasa serangan jantung (dalam beberapa jam pertama selepas permulaannya). Dan untuk meminimumkan kemungkinan perkembangan iskemia akut berulang dengan ancaman kejutan kardiogenik dan untuk memulihkan fungsi otot jantung, stent jantung dilakukan setelah serangan jantung.

Sebagai tambahan, stenting digunakan apabila pesakit dengan angioplasti belon yang dilakukan sebelumnya pada arteri koronari atau pembedahan pintasannya lagi mengalami penyempitan kapal.

Seperti yang diperhatikan oleh pakar, dalam kes-kes penyelarasan aorta (penyakit jantung kongenital) stenting aorta dilakukan walaupun pada bayi.

Latihan

Dalam proses persiapan stenting pembuluh jantung, pesakit dengan diagnosis yang tepat mengambil ujian darah: klinikal, biokimia, koagulogram; menjalani sinar-x dada, elektrokardiografi, ultrasound jantung.

Untuk menyelesaikan masalah perlunya stenting, angiografi koronari: menurut data pemeriksaan ini, ciri-ciri anatomi individu sistem vaskular jantung dinyatakan, penyetempatan tepat stenosis kapal dan tahapnya ditentukan.

Tetapi tanpa agen kontras sinar-X yang mengandung iodin, angiografi koronari jantung tidak dapat dilakukan, dan pemeriksaan ini boleh menyebabkan komplikasi dalam bentuk reaksi terhadap agen kontras (dalam lebih daripada 10% kes), aritmia jantung dan fibrilasi ventrikel maut (dalam 0.1% kes).

Perlu diingat bahawa angiografi koronari tidak digalakkan untuk keadaan demam, dengan riwayat hipertensi, kegagalan buah pinggang, diabetes mellitus, hipertiroidisme, anemia sel sabit, myeloma, trombositosis atau hipokalemia; prosedur ini tidak diingini untuk orang tua.

Dalam kes yang sukar, ultrasound intravaskular dilakukan (memvisualisasikan dinding kapal dan memberi gambaran mengenai ukuran, bilangan dan morfologi plak aterosklerotik) atau tomografi koheren optik.

Kadang-kadang, paling kerap dalam keadaan kecemasan, angiografi koronari dan stenting dilakukan dalam proses satu manipulasi. Kemudian antikoagulan disuntik secara intravena sebelum operasi..

Teknik stent koronari

Angioplasti belon koronari dan stenting pembuluh jantung adalah intervensi koronari perkutaneus (perkutaneus) untuk melebarkan kapal menggunakan kateter balon, dan stent sebenarnya diletakkan di lumen kapal setelah pengembangannya dengan kaedah angioplasti balon.

Biasanya, teknik stenting saluran jantung - dengan peringkat utama proses - dijelaskan secara umum seperti berikut. Setelah penenang umum dan anestesia tempatan pada kawasan kulit yang kecil, pakar bedah menusuknya dengan tusukan dinding kapal secara serentak. Stenting saluran jantung dapat dilakukan melalui akses lengan - transradial (tusukan arteri radial lengan bawah), serta melalui arteri femoral di kawasan selangkangan (akses transfemoral). Seluruh prosedur berlaku dengan pengimejan fluoroskopi dengan angiograf dengan pengenalan agen kontras ke dalam darah.

Melalui tusukan di dalam kapal, kateter dimasukkan ke tempat tidur arteri - hingga ke mulut kapal koronari, di mana stenosis dikesan. Kemudian wayar panduan dimasukkan, di mana kateter dengan belon dan stent yang melekat padanya bergerak; sebaik sahaja belon berada tepat di tempat penyempitan, ia melambung, menyebabkan dinding kapal mengembang. Pada saat yang sama, stent mengembang dan, di bawah tekanan balon, pas dengan erat ke endotelium, menekan ke dinding vaskular dan membentuk kerangka yang kuat, yang menjadi halangan penyempitan lumen.

Setelah melepaskan semua aksesori, tempat tusukan kapal dirawat dengan antiseptik dan ditutup dengan pembalut tekanan. Seluruh proses stent koronari saluran jantung dapat berlangsung dari satu setengah hingga tiga jam.

Kontraindikasi untuk melakukan

Stenting koronari saluran jantung dikontraindikasikan dalam:

  • pelanggaran akut peredaran serebrum (strok);
  • kardiosklerosis meresap;
  • kegagalan jantung kongestif (dekompensasi) pelbagai etiologi (kekurangan koronari yang berasal dari metabolik);
  • kehadiran penyakit berjangkit akut, termasuk endokarditis bakteria;
  • kegagalan fungsi hati, ginjal atau paru-paru yang teruk;

Dalam kes pendarahan dalaman tempatan dan pada pesakit dengan gangguan pembekuan darah, penempatan stent juga dikontraindikasikan..

Jangan melakukan revaskularisasi miokardium dengan stenting:

  • jika pesakit tidak bertoleransi dengan yodium, dan persediaan yang mengandungnya menyebabkan alahan;
  • apabila lumen arteri koronari disempit kurang dari separuh, dan tahap gangguan hemodinamik tidak signifikan;
  • sekiranya terdapat stenosis meresap yang luas pada satu kapal;
  • jika saluran jantung berdiameter kecil menyempit (biasanya arteri perantaraan atau cabang distal arteri koronari).

Terdapat risiko stenting pembuluh jantung, yang berkaitan dengan kerosakan pada dinding vaskular, jangkitan, implantasi stent yang tidak betul, perkembangan serangan jantung dan serangan jantung.

Pakar menekankan risiko terkena reaksi alergi atau anaphylactoid (mencapai kejutan) kepada agen kontras sinar-X yang mengandungi yodium yang disuntik ke dalam darah semasa stenting. Pada masa yang sama, tahap natrium dan glukosa dalam darah meningkat, menyebabkan hiperosmolaritas dan penebalannya, yang dapat memprovokasi trombosis vaskular. Di samping itu, bahan-bahan ini mempunyai kesan toksik pada buah pinggang..

Semua faktor ini diambil kira oleh ahli kardiologi apabila stent ditawarkan kepada pesakit dengan peredaran koronari yang terganggu. Walau bagaimanapun, anda harus berjumpa dengan pakar dalam bidang pembedahan vaskular. Di mana saya boleh mendapatkan nasihat mengenai stenting jantung? Di hospital klinikal serantau, banyak di antaranya (misalnya, di Kiev, Dnipro, Lvov, Kharkov, Zaporozhye, Odessa, Cherkassy) mempunyai pusat pembedahan jantung atau jabatan pembedahan endovaskular; di pusat perubatan khusus untuk pembedahan vaskular dan jantung, yang terbesar adalah Institut Jantung Kementerian Kesihatan Ukraine dan Institut Pembedahan Kardiovaskular Nasional yang dinamai N. Amosova.

Akibat selepas prosedur

Kemungkinan komplikasi selepas prosedur termasuk:

  • pembentukan hematoma di zon tusukan kapal;
  • pendarahan setelah mengeluarkan kateter dari arteri - pada 12-15 jam pertama setelah memasang stent (menurut beberapa laporan, ia diperhatikan pada 0,2-6% pesakit);
  • sementara, selama 48 jam pertama, gangguan irama jantung (lebih daripada 80% kes);
  • pemotongan intima (membran dalam) kapal;
  • kegagalan buah pinggang yang teruk.

Akibat maut selepas prosedur dikaitkan dengan perkembangan infark miokard (statistik berbeza dalam sumber yang berbeza dari 0.1 hingga 3.7% kes).

Salah satu komplikasi utama stenting adalah restenosis, iaitu penyempitan semula lumen beberapa bulan selepas campur tangan koronari; berlaku pada 18-25% kes, dan menurut pakar Persatuan Amerika untuk Angiografi Kardiovaskular dan Intervensi - pada lebih daripada satu pertiga pesakit.

Ini disebabkan oleh fakta bahawa selepas pemasangan stent - kerana tekanannya pada dinding vaskular dan perkembangan reaksi keradangan - platelet darah dapat menetap dan terkumpul di permukaan dalaman struktur, memprovokasi pembentukan trombus - trombosis stent, dan hiperplasia sel endotel membawa kepada fibrosis intimal.

Akibatnya, pesakit mengalami sesak nafas setelah stent pada saluran jantung, perasaan tekanan dan mampatan di belakang sternum. Menurut statistik klinikal, kira-kira 26% pesakit mengalami kesemutan dan sakit di jantung setelah stenting, yang menunjukkan angina pectoris berulang. Dalam situasi seperti itu, memandangkan risiko tinggi iskemia miokard, yang mudah diubah menjadi serangan jantung, disarankan untuk melakukan stent semula saluran jantung atau cantuman pintasan. Apa yang lebih baik bagi pesakit tertentu, pakar kardiologi memutuskan selepas melakukan ultrasound atau CT scan jantung.

Apakah perbezaan antara pembedahan pintasan dan stent jantung? Berbeza dengan stenting, cangkok pintasan arteri koronari adalah pembedahan jantung lengkap di bawah anestesia umum dengan akses toraks (membuka dada). Semasa operasi, bahagian kapal lain (diekstrak dari arteri toraks dalaman atau vena saphenous femoral) diambil dan anamostosis terbentuk darinya, melewati kawasan penyempitan kapal koronari.

Untuk mengelakkan pembentukan trombus dan restenosis, stent telah dikembangkan dengan pelbagai lapisan pasif anti-trombotik (heparin, nanokarbon, silikon karbida, fosforilkolin), serta sten elusi (stent eluting, stent eluasi ubat) dengan lapisan aktif yang mengandungi ubat-ubatan yang perlahan-lahan dielusi (kumpulan imunosupresan) atau sitostatik). Kajian klinikal menunjukkan bahawa risiko stenosis semula setelah implantasi struktur sedemikian dikurangkan dengan ketara (hingga 4.5-7.5%).

Untuk mencegah trombosis vaskular, semua pesakit seharusnya minum ubat untuk waktu yang lama setelah stenting pada saluran jantung:

  • Aspirin (asid acetylsalicylic);
  • Clopidogrel, nama dagang lain - Plagril, Lopirel, Trombonet, Zilt atau Plavix selepas stenting jantung;
  • Ticagrelor (Brilinta).

Tempoh selepas operasi

Pada masa awal pasca operasi, yang meliputi tinggal di rumah sakit selama dua hingga tiga hari (di beberapa hospital, agak lama), pesakit harus tidur hingga 10-12 jam setelah stent pembuluh jantung.

Menjelang akhir hari pertama, jika pesakit merasa normal setelah melakukan stenting pada saluran jantung, mereka boleh berjalan, tetapi untuk dua minggu pertama aktiviti fizikal harus dibatasi. Cuti sakit diperlukan selepas stenting pada saluran jantung.

Pesakit diberi amaran untuk tidak mandi air panas atau mandi setelah stenting pembuluh jantung, mengangkat berat, dan merokok setelah stenting pada saluran jantung juga dilarang sama sekali..

Perlu diingat bahawa suhu selepas stenting saluran jantung mungkin sedikit meningkat kerana heparin diberikan setengah jam sebelum operasi (ia digunakan untuk meminimumkan risiko pembekuan darah). Tetapi keadaan demam juga boleh dikaitkan dengan jangkitan dengan pengenalan kateter..

Terdapat tekanan darah tinggi setelah stent pada saluran jantung, terutama pada pesakit dengan hipertensi arteri: bagaimanapun, pemasangan stent di saluran koronari tidak menyelesaikan masalah dengan tekanan darah dan aterosklerosis. Fluktuasi tekanan darah selepas stenting juga dijelaskan oleh reaksi vaskular vagal yang dimediasi oleh tiroksin: agen kontras sinar-X yang mengandung iodin meningkatkan tahap hormon tiroid ini dalam darah, dan asid asetilalisilik (Aspirin) yang ditetapkan dalam dos tinggi mengurangkan.

Penurunan sementara pada nada vaskular dan tekanan darah rendah setelah stent pada saluran jantung juga boleh menjadi salah satu kesan sampingan agen kontras, mengandungi iodin. Selain itu, faktor negatif adalah kesan pada badan penyinaran sinar-X, dos rata-rata yang selama pemasangan stent koronari berkisar antara 2 hingga 15 mSv.

Pemulihan dan pemulihan

Berapa lama masa pemulihan dan pemulihan jantung selepas penempatan stent intravaskular bergantung kepada banyak faktor..

Pertama sekali, anda harus berhati-hati mengikuti semua cadangan perubatan setelah melakukan stent pada saluran jantung..

Khususnya, aktiviti fizikal dan senaman yang sederhana selepas stent jantung harus menjadi bahagian penting dalam gaya hidup. Pakar mengatakan bahawa senaman aerobik adalah yang terbaik, dalam bentuk berjalan kaki atau berbasikal secara berkala, yang tidak memerlukan banyak usaha, tetapi meregangkan sebahagian besar otot dan membantu mengaktifkan peredaran darah. Anda hanya perlu memantau keadaan nadi dan mencegah takikardia.

Pecinta wap di dalam tab mandi mesti berpuas hati dengan mandi di bilik mandi mereka. Peminat kereta biasa perlu menahan diri dari memandu selama dua hingga tiga bulan. Dan jika stent ditanamkan semasa peningkatan sindrom koronari, ancaman serangan jantung atau semasa itu, tidak mungkin kerja yang berkaitan dengan tekanan sebagai pendorong selepas stent pada saluran jantung mungkin terjadi. Dalam kes sedemikian, kecacatan dapat dijumpai setelah stenting jantung..

Adakah anda memerlukan diet selepas sakit jantung? Ya, kerana kadar kolesterol darah tidak boleh dibiarkan meningkat, dan sekatan diet sepanjang hayat harus mempengaruhi pengambilan kalori total (menurun untuk mengelakkan kegemukan), serta lemak haiwan, garam dan makanan yang ditapai. Mengenai apa yang anda boleh makan setelah menyakitkan hati, baca lebih lanjut dalam penerbitan - Diet kolesterol tinggi dan artikel - Diet untuk aterosklerosis

Larangan merokok disebutkan di atas, tetapi alkohol setelah stenting pada saluran jantung hanya anggur merah berkualiti tinggi (kering), dan hanya satu gelas sekali-sekala boleh.

Dalam empat hingga lima bulan pertama, seks selepas stenting jantung disamakan oleh pakar kardiologi dengan senaman fizikal yang kuat, jadi ini mesti diambil kira agar tidak berlebihan dan tidak menyebabkan serangan jantung.

Sekiranya berlaku serangan yang teruk, apabila sakit dada tidak dihilangkan oleh nitrogliserin, bagaimana cara bersikap setelah stent pembuluh jantung? Hubungi ambulans, dan kardiologi lebih baik!

Selain itu, pengambilan Clopidogrel (Plavix) setiap hari mengurangkan agregasi platelet, yang bermaksud sukar untuk menghentikan pendarahan yang tidak disengajakan, dan ini harus diambil kira pada semua pesakit. Kesan sampingan lain dari ubat ini: peningkatan pendarahan dan pendarahan (hidung, perut); pendarahan otak; masalah pencernaan; sakit kepala, sakit sendi dan otot.

Secara umum, walaupun ini, sakit jantung berhenti dalam tujuh daripada sepuluh kes, dan pesakit dengan stent koronari berasa lebih baik..

Gaya hidup pasca stenting

Menurut pakar dalam bidang pembedahan endovaskular, serta testimoni dari pesakit mengenai stenting pembuluh darah koronari, kehidupan selepas stenting jantung berubah menjadi lebih baik..

Apabila doktor ditanya berapa lama mereka hidup selepas sakit jantung, mereka mengelakkan jawapan langsung: walaupun dengan intervensi endovaskular yang dilakukan dengan sempurna, terdapat banyak faktor (termasuk kekebalan) yang, dalam satu atau lain cara, mempengaruhi keadaan peredaran umum dan koronari.

Tetapi jika anda menjalani gaya hidup sihat setelah menyakitkan hati, ia akan bertahan lebih lama dan memungkinkan untuk hidup hingga satu setengah dekad.

Stent koronari saluran jantung: apakah itu dan bagaimana prosedur dilakukan

Penyakit sistem kardiovaskular menempati salah satu tempat pertama di kalangan populasi orang dewasa, termasuk dalam jumlah kematian. Teratas adalah infark miokard dan penyakit jantung koronari.

Ini adalah penyakit di mana peredaran darah terganggu akibat perubahan aterosklerotik pada saluran. Plak aterosklerotik disimpan di dinding, lumen menyempit, kapal kehilangan keanjalannya.

Akibatnya, lebih sedikit darah dibekalkan ke otot jantung, yang bermaksud kurang oksigen dan nutrien. Angina pectoris berkembang. Keadaan yang mengancam akan dipertimbangkan jika lumen kapal berdiameter separuh. Dengan penyumbatan lengkap, serangan jantung berkembang - tapak nekrosis pada otot jantung. Ini dapat dicegah dengan menggunakan stent koronari saluran jantung..

Ulasan pesakit mengenai prosedur itu sendiri dan keadaan kesihatannya selepas itu kebanyakannya positif. Operasi ini memulihkan kesihatan dan menyelamatkan nyawa.

Apa itu stenting

Stenting koronari juga disebut "angioplasti koronari perkutaneus transluminal dengan stenting". Ini adalah prosedur untuk meletakkan stent khas di dalam kapal untuk mengembangkan lumennya dan memulihkan bekalan darah yang normal..

Stent adalah tiub mesh logam dengan pelbagai panjang dan diameter. Mereka diperbuat daripada pelbagai aloi logam berdasarkan kobalt. Terdapat dua jenis:

  • Stent yang tidak dilapisi adalah stent bersaiz kecil atau sederhana yang diletakkan di dalam kapal kecil.
  • Polimer Dilapisi - Digunakan untuk stenting koronari. Lapisan tersebut mengandungi ubat-ubatan yang mencegah pertumbuhan semula plak aterosklerotik di dalam kapal, melegakan keradangan, dan mencegah pertumbuhan lapisan otot. Pendirian sedemikian jauh lebih mahal. Selepas pemasangannya, pesakit mesti berada di bawah pengawasan perubatan dan sentiasa mengambil ubat untuk menipiskan darah..
  • Dilapisi dengan logam berharga. Titanium, silikon, emas, karbon digunakan. Mereka digunakan supaya lapisan tidak bertindak balas dengan tisu-tisu kapal dan darah..
  • Larut bio atau dapat diserap - hilang setelah 1-1.5 tahun, sambil melepaskan ubat yang tidak membenarkan vasokonstriksi.

Jenis mesh juga boleh berbeza dan dipilih bergantung pada jenis kapal di mana ia akan dipasang. Stent dipasang bukan sahaja di saluran jantung, tetapi juga di arteri karotid, femoral, iliac, dan perut. Ini membolehkan anda melawan trombosis vena pada bahagian bawah kaki, iskemia serebrum dan lesi aterosklerotik yang lain..

Operasi ini dianggap endovaskular dan kurang trauma. Ia tidak memerlukan membuka dada dan membuat sayatan besar, yang bermaksud tempoh pemulihan lebih pendek dan lebih mudah..

Petunjuk untuk pembedahan

Sekiranya anda berdaftar dengan pakar kardiologi, menderita hyentonia, ada salah satu syaratnya, anda mungkin disyorkan menjalani stenting koronari:

  • Peningkatan selang ST pada kardiogram (menunjukkan serangan jantung atau mikrofungsi otot jantung).
  • Dengan angina pectoris yang tidak stabil atau peningkatan kekerapan serangan dengan peningkatan kesakitan, disertai dengan aritmia.
  • Terungkap keadaan preinfarction.
  • Angina pectoris yang tidak dapat diubati dengan ubat.
  • Dengan keberkesanan cantuman bypass arteri koronari yang lemah.

Bagaimana untuk menyediakan

Seperti pembedahan lain, menjalani pemeriksaan lengkap sebelum stenting, yang merangkumi:

  • Elektrokardiogram pada waktu rehat dan selepas bersenam sederhana.
  • Ultrasound jantung.
  • Pemeriksaan ultrasound Doppler pada kapal di bahagian bawah dan atas.
  • Fluorografi.
  • Pemeriksaan sinar-X pada kapal koronari (koronografi) dengan agen kontras. Dalam kajian ini, bilangan dan lokasi lokasi vasokonstriksi ditentukan..
  • Ujian darah klinikal dan biokimia dengan profil lipid.
  • Ujian gula darah.
  • Coagulogram.
  • Ujian darah untuk HIV, RW, hepatitis.
  • Ujian air kencing.
  • Uji kepekaan terhadap agen kontras, reaksi alahan.

Apa hasilnya

Tujuan stenting koronari adalah untuk memulihkan aliran darah. Dalam prosesnya, plak aterosklerotik tidak akan dikeluarkan, mereka hanya akan diperah oleh stent dan dilarutkan oleh ubat.

Lumen kapal akan mengembang ke ukuran semaksimum mungkin, dan keanjalannya akan dikembalikan. Darah akan mula mengalir dalam jumlah yang diperlukan, otot akan menerima oksigen dan nutrien yang sangat diperlukan untuk berfungsi normal.

Bagaimana stenting dilakukan

Stenting koronari dilakukan di bilik operasi khas di bawah kawalan mesin sinar-X. Sebelumnya, ia dilakukan hanya melalui arteri femoral - kapal besar yang terletak di kawasan selangkangan.

Pada masa ini, stent dimasukkan melalui arteri radial, kapal yang mengalir di pergelangan tangan di sebelah ibu jari. Kaedah ini dianggap lebih senang dan kurang trauma bagi pesakit..

Setelah operasi dilakukan melalui arteri radial, pesakit dapat bangun dan bergerak dengan segera. Sekiranya stenting dilakukan melalui arteri femoral, maka pergerakan di kawasan sendi pinggul dilarang pada waktu siang. Pemilihan taktik dilakukan oleh pakar bedah setelah menilai keadaan kapal dan ciri-ciri anatomi pesakit.

Prosedur ini dilakukan di bawah anestesia tempatan. Ia merangkumi beberapa peringkat:

  • Memasang pengenal ke dalam arteri. Ini adalah alat di mana kateter dimasukkan.
  • Anestesia laman penyisipan kateter dan steta meta.
  • Penyisipan kateter. Ini adalah tiub nipis, berdiameter tidak lebih dari 2-3 mm, di hujungnya terdapat belon dengan stent.
  • Suntikan kontras (formulasi berdasarkan iodin) untuk melihat aliran darah pada sinar-X dan mencari penyumbatan atau penyempitan saluran.
  • Memajukan kateter ke laman stenting.
  • Pemasangan stent. Balon dengan stent melambung ke ukuran yang diinginkan, menekan plak kolesterol dan menekan stent dan mendapan ke dinding kapal.
  • Mengeluarkan belon dan mengembalikan aliran darah.
  • Menerapkan pembalut tekanan di tempat masuk ke tempat tidur vaskular untuk mengelakkan pendarahan.

Operasi memakan masa 1-3 jam. Selepas itu, pesakit, yang dikendalikan secara terancang, ditempatkan di wad, di mana dia akan tinggal selama 3-7 hari di bawah pengawasan doktor. Sekiranya stenting dilakukan secara mendesak dalam infark miokard akut, maka pesakit dapat dipindahkan ke perawatan intensif, maka perawatan akan lebih lama.

Akibat negatif

Kehidupan setelah stenting pembuluh jantung koronari, menurut banyak tinjauan, secara kualitatif jauh lebih baik. Walau bagaimanapun, seperti mana-mana campur tangan perubatan, terdapat risiko komplikasi dan akibat negatif:

  • Risiko serangan jantung kerana penyumbatan saluran koronari yang lain.
  • Restenosis, atau pembentukan plak aterosklerotik di dalam stent.
  • Peningkatan suhu badan 1-2 minggu selepas campur tangan, yang mungkin menunjukkan jangkitan atau sepsis. Adalah perlu untuk berjumpa doktor dengan segera, jangan minum ubat antipiretik sendiri tanpa menetapkan sehingga penyebab hipertermia diperjelaskan.
  • Pendarahan dari laman penyisipan kateter.
  • Trombosis vena di kawasan penyisipan kateter.
  • Aritmia.
  • Kegagalan ginjal.

Kemungkinan besar mengalami komplikasi pada mereka yang tidak mengikuti preskripsi doktor, melanggar diet, tidak mengambil ubat untuk menipiskan darah, menderita alkoholisme dan tabiat buruk lain.

Berisiko adalah orang tua yang melawan obesiti, gangguan metabolisme lipid yang serius, diabetes mellitus.

Pemulihan selepas stenting

Sudah tentu, pemulihan selepas pembedahan secara rasmi berlangsung selama sebulan, tetapi anda perlu memahami bahawa anda perlu mengubah gaya hidup anda secara radikal untuk memanjangkannya dan menjaga kesihatan anda.

Pada peringkat pertama:

  • Adalah perlu untuk mengehadkan aktiviti fizikal, tidak termasuk sepenuhnya. Berjalan, berjalan, gimnastik disyorkan. Pantau degupan jantung anda tanpa meningkatkannya dalam 100 denyutan.
  • Pantau tekanan darah, tidak boleh lebih tinggi daripada 140/90 mm Hg.
  • Tolak prosedur kontras yang memuat saluran darah (mandi, sauna, berenang musim sejuk, hipotermia).
  • Pemantauan ECG.
  • Ambil ubat - agen antiplatelet dan antikoagulan, antispasmodik, ubat untuk membetulkan metabolisme lipid dan memulihkan pemakanan ke otot jantung.

Agar masalahnya tidak berulang dalam waktu yang singkat dan keadaan kesihatannya normal, perlu:

  • Tinggalkan tabiat buruk (alkohol, merokok).
  • Kurangkan berat badan dan awasi.
  • Patuhi pemakanan, diet yang betul. Sebaiknya hindari atau hadkan daging babi, lemak babi dan jeroan minimum, sosej, marjerin dan lemak trans lain (dan produk yang mengandunginya), kaldu pekat, minuman berkarbonat, daging asap, roti bakar tepung putih, gula.
  • Aktiviti fizikal sederhana, sukan.

Kehidupan selepas stenting saluran koronari jantung bertambah baik. Kesakitan, sesak nafas hilang, keupayaan kerja dan toleransi latihan dipulihkan.

Seseorang kadang-kadang berjaya menolak untuk mengambil ubat jantung. Dia santai dan hilang kawalan, berhenti berjumpa doktor, memantau pemakanan, melampau.

Operasi menghilangkan kesan (penyumbatan kapal), tetapi bukan penyebabnya (pertumbuhan plak kolesterol yang berlebihan). Anda perlu menjalani gaya hidup sihat, ikuti cadangan doktor agar tidak segera kembali ke meja operasi.